Bersalin dan menyusukan anak di bulan Ramadhan, apa harus dilakukan?

Ahad, April 19, 2020


Menjadi permasalahan untuk ibu-ibu muda zaman sekarang, apatah lagi berjumpa due date sekitar bulan puasa, dan bertambah stress memikirkan bagaimana hendak ganti puasa? Larat ke nak puasa? Mari kita ulang kaji kembali bagaimana puasa itu jatuh pada seorang MUSLIMAH. Ya, aku tak bercerita tentang muslim, kerana puasa itu ada dalam rukun Islam dan semestinya wajib. Namun, tidak sama ceritanya pada muslimah yang terlalu banyak keuzuran yang terdiri daripadanya adalah;
  • datang bulan (darah kotor)
  • mengandung
  • bersalin (nifas)
  • menyusukan anak (breastfeeding)

Jelas? Eh, mende nak jelasnya. Ha Ha ha Sabar.. Aku cerita lebih senang inilah uzur yang sering mendatangkan kemusykilan serta keraguan kaum ibu muda seperti aku. Eh, mudakah aku? Yah, lebih kurang la. 

Untuk yang pertama; iaitu datang bulan (darah kotor) semestinya sebelum bergelar ibu, setiap muslimat yang sudah akil baligh akan dilanda masalah ini. Dan sekiranya anda dilanda bulan ini, pastinya, tidak boleh solat apatah lagi berpuasa. Syaratnya disini, solat itu tidak perlu diganti tapi puasa itu perlu DIGANTI. 

Nah, selesai satu masalah. Dan masalah ini senang nak faham. Permasalahan kedua, iaitu; Bersalin di bulan puasa, bersamaan anda berada dalam keadaan darah nifas. Jika dirujuk kembali pada beberapa artikel di carian, pasti anda akan jumpa bahawa jika berada dalam kategori ini, sama seperti anda datang bulan tadi. Faham kan? Konklusinya, sama seperti di atas. Namun, begitu, datangnya masalah apabila seorangi ibu itu menyusukan anaknya. Dan dia tertanya bagaimana hendak ganti puasa dia yang banyak ni. 

Dilema ini yang aku sedang alami. Apatah lagi, aku ini beranak rapat, iaitu = bersalinkan Nayla dalam bulan puasa, pada Ramadhan 4 (2018), sehingga kini, aku baru menggantikan dua hari. (tarikh entry ini dipostingkan) dan mengandungkan Najmi seterusnya menyusukan dia sehingga kini. Ceritanya adalah, saat aku mengandungkan Najmi (2019), alhamdulillah aku berjaya mengharungi 30 hari itu dengan jayanya. Tanpa culas. Nasib juga si Najmi memberi kerjasama. 

Bila mengandung, berpuasa itu menjadi keraguan bagi sang Ibu adakah dia boleh atau tak boleh berpuasa kerana bimbang pada kandungannya. Konklusinya begini, cuba dahulu berpuasa untuk satu hari. Syaratnya adalah: 

  1. Anda tidak lupa untuk bersahur, 
  2. jangan lupa minum susu kurma. 
  3. Pastikan air minum banyak sekitar sahur dan waktu berbuka kelak. 

Senang kan? ceritanya, kalau tak cuba mana nak tahu. Dan sekiranya anda berasa risau bayi dalam kandungan tidak bergerak, cuba bawa rehat. Kerana kita tidak makan pada waktu siang, tindakbalas bayi sangat perlahan. 

Pengalaman aku pada masa ngandungkan Najmi dahulu, aku cuba hari pertama. Aku bawakkan berehat saja. Haha boleh dikatakan melepek tahap teruk. Dan bawak baring saja. melainkan layan Nayla. Dan alhamdulillah, Nayla juga tak banyak ragam la untuk tempoh itu. Sangat memberi kerjasama. Aku risau juga Najmi tak bergerak ke apa kan, tapi kebanyakan bayi dalam kandungan, (pengalaman aku) jarang bergerak masa ibu dia aktif/ masa bekerja. Dan paling suka bergerak masa kita nak rehat. Jadi, kuncinya juga fahamkan / amati lah pergerakan bayi anda juga untuk kekal selamat. Masa mengandung ni juga, aku sudah tidak menyusukan Nayla, jadi selamat la satu kes.  

PERINGATAN: Sekiranya anda rasa tidak selesa ataupun ragu-ragu, baik jangan paksa. 

Dan seeloknya, bincang dengan bayi anda. Sesungguhnya dia sangat memahami Ibunya lebih daripada setelah dilahirkan. Aha~ 

Selamat sudah satu cerita lagi, dan bab yang paling musykil adalah dalam penyusuan ni. Adeh, aku sendiri masih stuck. Jika dibaca pengalaman orang, mereka kuat untuk kekal berpuasa dalam tempoh masa yang cukup. Telah aku cuba sehari, adeh, longlainya macam sebulan tak makan. Laparnya usah dibawa bincang. Haus apatah lagi. Lagi masa disedut oleh si anak, tak buleh. Tak buleh bukak. Aku kata nak cuba. Sudahnya kerja rumah semua tergendala. Aku cuma menguruskan masak, budak-budak dan selebihnya berbaringan. Macam bedsick pun ada. 

Di sini, sekiranya anda baca kisah ini, ini kisah aku. Aku juga ada baca Di Sini katanya tak perlu bayar fidyah. Dek kerana ragu-ragu aku cuba lagi baca mengikut mufti yang lebih arif lagi. Sesungguhnya yang ini la masalah aku. Konklusinya ganti puasa yang masa bersalin Nayla, yang telah langkau dua tahun.  Yang juga perlu dibayar fidyah juga. Untuk kali ini, masih menyusukan anak aku juga boleh gunakan keuzuran ini untuk tidak berpuasa pada ramadhan ini. Namun, jangan hura horey sangat, kerana perlu ganti pada puasa akan datang, tanpa perlu bayar fidyah. Untuk selamat, usaha la sebaik mungkin untuk puasa ya.. Sebelum berusaha menggantikan yang hutang Nayla punya. Huhu

Secara ringkas: 

  •  Mengandung: Fidyah (No) Ganti (Yes)
  • Bersalin (nifas): Fidyah (Yes) Ganti (Yes) 
  • Menyusukan anak: Fidyah (No) Ganti (Yes) 
  • Datang bulan: Fidyah (yes) Ganti (Yes) 

Jelas sudah? Moga ini dapat membantu aku dan juga korang. Simpan sini buat ingatan kot aku lupa besok hari kan. Al-maklum, wayar memori banyak dah sot dah ni... 
  •  


10 ulasan

  1. thnk you so much for sharing this. might need this in the future

    BalasPadam
  2. dulu saya preggy, memang tak puasa.
    Semua pregnancy saya memang Low HB, so doktor sarankan saya skip puasa dulu.
    then breasfeeding 2years anak ke-2 , skip puasa lagi + bayar fidyah.
    breastfeeding anak ke-3, alhamdulillah puasa full. happy sangat.

    BalasPadam
    Balasan
    1. kalau dapat puasa penuh tu, rasa seronok sangat kan?

      Padam

Terima kasih sudi tinggalkan komen di blog ini. 😘

Komen akan dibalas selepas diluluskan. Sebarang yang berunsur spam dan dari tidak bernama tidak akan dilayani.

gallery @aienienka

© kisah aienienka.