4 Ramadhan, kenangan dua tahun lalu kembali menerjah.

Isnin, April 27, 2020

Detik 11.59 pagi pada 4 Ramadhan 1439H yang lalu kembali menerpa fikiran. Memandang pada sang anak kian membesar, menjadi anak dara sulong pada kami. 

Aku lebih kepada sentimental. Suka nak mengingat benda seperti ini kembali. Pengalaman kata orang, yang tidak semua orang merasa benda yang sama. Pengajarannya juga berbeza. 


Jika seminggu yang lalu, Ibu mengucapkan selamat ulang tahun mengikut bulan berdasarkan kalendar masihi. Hari ini, Ibu ucap mengikut kalendar Islam. Dirimu buat Ibumu ini tak berpuasa sebulan. Ha Ha Ha Sehari saja lepas. Kemudian kau renyah mahu keluar ka tidak. Padahal ikutkan dirimu atu sudah over due tahu! 

Puas pusing satu Paradigm Mall saban malam yang kebetulan pada masa itu, ayahmu mencari telefon baru. Konon nak bagi jalan cepat buka, tapi kau masih sibuk bersiap. Belum lagi mahu keluar. 

Alhamdulillah, Ramadhan pertama Ibu berjaya puasa. Terima kasih mengizinkan Ibu puasa sekejap. Sahur puasa kedua, kau mula hantar tanda. Eh, Ibu ingat itu yang paling kronik sakitnya. Tak tahan punya pasal, Ibu gesa ayah ke Hospital Pontian. Admitted juga semalam, akhirnya doctor kata false alarm. Siap berpesan, sekiranya ada tanda lagi mohon terus ke Hospital Sultanah Aminah, kerana tak mahu mengambil risiko untuk Ibu. 

Naa, it's okay. Kita pun balik ke rumah. Ayah pun risau sampai ambil cuti seminggu. Ha ha Excited punya pasal tunggu anak dia keluar. Risau tengah kerja, bini kol kata sakit. Kang satu kerja lagi. Ya la, anak pertama. Ramadhan 3, ayah sahur di mcd sebab sekali lagi tengah malam kita ke HSA. Sebab, jalan belum clear, doctor minta balik saja. Suruh datang serah diri by date yang tertulis di buku pink. Iaitu 22 Mei. 

Tengah malam 4 Ramadhan, naaa kau serang bertubi-tubi. Akhirnya Ibu admitted ke wad sebab esok memang tarikh kita patut serah diri. Nah, sepanjang malam sakitnya. Sampai Ibu rasa macam nak nangis je. Ha ha 

Ayah pulak tak tenteram bila iBu kata gitu. Tak jadi dia balik rumah sambung tido. 

Pagi jam 9 masuk Labour Room, jam 11.59 pagi kau keluar. seminit lagi ting, jadi cinderella. Nasib tengahari, kalau tengah malam memang cinderella betul tu. 

Anyway, pengalaman tak dapat dilupakan. Ada ja ceritanya di SINi , saja nak ulang taip lagi.  Sama ke idok dengan cite asli? Satu-satunya cucu perempuan di sebelah ayah. Kalau sebelah ibu ni, ko dah saing-saing aje. Haha Mak lang ko tu tak nak kalah. 😆 

Bulan depan Ibu wish lagi. 

6 ulasan

  1. Selamat hari lahir..wah nasib tak jadi cinderella heheh..salam kenal..follow here #357

    BalasPadam
    Balasan
    1. Haha kan? tengahari ting terik dia keluar. Fuh!

      Padam
  2. Bukan2 nak diidam ya.. tpon baru 😂

    BalasPadam
    Balasan
    1. Ha Ha masa ya phonenya dah rosak bah. Haha

      Padam

Terima kasih sudi tinggalkan komen di blog ini. 😘

Komen akan dibalas selepas diluluskan. Sebarang yang berunsur spam dan dari tidak bernama tidak akan dilayani.

© kisah aienienka.