APA YANG HARUS LAKUKAN BILA AKU HILANG TUJUAN?

Jumaat, Januari 03, 2020

Apa yang harus lakukan jika aku hilang tujuan? | Assalamualaikum 


Sekali lagi perasaan ini datang menyerang diriku. Aku terfikir sampaikan diri rasa sungguh tak berguna. Apakah aku ini cuma beban untuk semua orang di sekelilingku? 

Pernah banyak kali aku terfikir, aku mahu berniaga. Ibarat kata Ummi, aku ni apa saja tak pandai? Menjahit pandai, sijil saja tak ada. Menjaga budak pun boleh, kerja taska. kata Ayahku lagi. Tapi, kerja itu bukan satu cadangan buatku. Buat kek lapis pandai siap ada sijil lagi. Sampaikan aku pergi temuduga, orang bilang yang aku ni bukan mohon sebagai pekerja tapi sebagai isteri pun bagus. Itu suatu ketika dahulu la kan. 

Dan sekarang aku dah jadi isteri dan juga ibu, kenapa aku tak meneruskan legasi ke-Sarawakian aku itu? Ini ya alasan orang yang penyakit Mim nya yang sangat besar. Leceh! Takut tak jadi! Bahan tak ada. 

Hampir tiga tahun aku berkahwin, tiga tahun juga ketuhar itu dibelikan oleh Ayah, hadiah kahwin untuk aku mulakan bisnes. Tapi, apa yang aku buat dengannya sekarang? Bakar roti yang dah expired, kadang bakar tart telur klasik, kadang bakar brownies bila teringin. See, berapa kali dalam setahun digunakan pun boleh dibilang dengan jari. Pada awal perkahwinan, raya pertama aku mendabik dada bilang mahu bikinkan mak mertuaku kek lapis, alasannya pasti bangga menantu dia pandai buat kek lapis, sudahnya sampai sekarang tak ada. Kek lapis buatan orang yang diimport jauh ada lah. Macamana tu? 

Jujurnya, aku ini apa aja ada alasannya. Banyak sangat tapi. Bukan tak boleh, sekali lagi tapi tak mahu. 

Di hari Jumaat pertama tahun 2020, aku mohon dan mendoakan diriku semoga diberikan kekuatan untuk buka sesuatu yang aku suka dan boleh buat. Bukan kerana siapa-siapa tapi untuk aku sendiri. Sekali lagi, cukup la dengan dalih tu. Jom mula. Menjadi yang luar biasa. Bagaimana? Akan ku ceritakan bila berlaku. Aha~ kemungkinan untuk tak berlaku lagi itu tinggi kawan-kawan. T^T 
  • Jangan la begitu duhai diri. Pergi la berubah. Aku lelah melihat kamu begini. Apa yang kau takutkan? 

  • Apa kau ingat berubah itu ibarat Sailor Moon tukar baju? Sekali dengan tongkat Saktinya? Aku juga mahu la. Cuma… 

  • Lakukan dulu, jangan dalih. 

  • Aku tak punya wang modalnya. 

  • Itu alasan lapok. Kau bila punya wang, dibelanja pada yang entah apa-apa. Bukan pada keperluan. Makanan pun tidak. 

  • *Rolling eyes* 

  • Bangun la, buat sesuatu yang kau suka. Jangan termenung sambil menulis, tapi apa pun kau tak usahakan. 

  • Kalau aku menulis sambil dapat wang, kau mahu? 

  • usaha dulu baru kita tengok macamana. Kalau kau masih di situ, aku pun naik muak dengan janji kau. 

  • Okay. 

Sudahnya? 

Kau orang rasa apa yang berlaku? Macam-macam dalam kepala ni nak buat. Tengok orang jual ni, aku nak jual. Macam tu la jugak. Apa pun tak boleh. Sudah-sudah la, dah 2020 dah ni. 

4 ulasan

  1. the same kind of thoughts i had a few years ago. but it changed now.

    BalasPadam
    Balasan
    1. Alhamdulillah. ini aje tak berubah ni. *-*

      Padam
  2. You can do it.. Mulakan sekarang jangan mengalah..

    BalasPadam

Terima kasih sudi tinggalkan komen di blog ini. 😘

Komen akan dibalas selepas diluluskan. Sebarang yang berunsur spam dan dari tidak bernama tidak akan dilayani.

© kisah aienienka.